Translate

Senin, 17 Desember 2012

Sejarah Awal Mula Kapal Uap

Untuk menjalankan sebuah kapal dibutuhkan alat pendorong dan tenaga penggerak. Pemakaian dayung untuk menjalankan kapal telah dikenal sejak lama dan kinipun masih digunakan pada kapal kecil seperti sampan atau sekoci. Dayung disini merupakan alat pendorong, dan tenaga manusia adalah tenaga penggeraknya. Tetapi dengan tenaga manusia sebagai tenaga penggerak maka ukuran dan jangkauan pelayaran kapal menjadi sangat terbatas. Munculnya kapal layar yang menggunakan angin yang bertiup pada layar sebagai tenaga penggerak memungkinkan ukuran kapal yang lebih besar dan jangkauan pelayaranya menjadi lebih jauh.

Ditemukanya benua baru oleh Cristopher Columbus dan prestasi Ferdinand Magellan mengelilingi dunia terlaksana dengan menggunakan kapal layar. Dalam abad ke 18, perkembangan-perkembangan yang menakjubkan membawa kapal layar sampai kepuncak kejayaanya. Akan tetapi pada permulaan abad ke 19 kapal-kapal yang dijalankan dengan mesin uap berangsur-angsur mulai menggantikan kapal-kapal layar da saat ini semua kapal dijalankan dengan mesin pendorong.

http://1.bp.blogspot.com/_4MS1mc0Qhd4/S4TBh1fjm-I/AAAAAAAAABM/B43om6krpEk/s320/ab.bmpPada tahun 1769, James Watt menciptakan mesin uap yang dikenal sebagai The Watt Type Single Actuating Engine (mesin uap torak tunggal tipe Watt) yang kemudian dipakai sebagai sumber tenaga didarat dan selanjutnya dikembangken sebagai mesin penggerak kapal laut.






 Robert Fulton (14 November 1765 – 24 Februari 1815) adalah seorang insinyur dan penemu yang secara luas dipuji karena mengembangkan kapal uap pertama yang sukses secara komersial. Di tahun 1800 dia ditugaskan oleh Napoleon Bonaparte untuk merancang Nautilus, yang pertama dalam sejarah kapal selam praktis.

Fulton telah tertarik pada kapal uap pada tahun 1777 ketika ia mengunjungi William Henry dari Lancaster, Pennsylvania, yang sebelumnya belajar tentang mesi uap James Watt pada kunjungan ke Inggris. Henry kemudian membuat mesin sendiri dan pada tahun 1767 ia telah mencoba meletakkan mesin ke perahu. Eksperimen itu gagal karena kapal tenggelam, tetapi minatnya terus berlanjut 

 Pada 1786, Fulton pergi untuk belajar melukis di Paris, dan di sana ia bertemu James Rumsey, yang duduk untuk potret di studio Benyamin Barat . Rumsey adalah seorang penemu dari Virginia yang mengelola sendiri kapal uap pertama di Shepherdstown (sekarang di West Virginia) pada tahun 1786. 

Percobaan pertama yang berhasil  pada sebuah kapal uap telah dibuat oleh penemu John Fitch yang telah diujicoba di Sungai Delaware pada 22 Agustus 1787, di hadapan delegasi dari Konvensi Konstitusional.  Tahun berikutnya Fitch meluncurkan sebuah kapal 60 kaki (18 m) yang digerakkan oleh mesin uap dimana diletakkan  beberapa dayung di buritan. Bergeraknya dayung ini menyerupai  gerakan  kaki bebek. Dengan perahu ini ia membawa tiga puluh penumpang dengan perjalanan  pulang pergi   antara Philadelphia dan Burlington, New Jersey.

Fitch berhasil mendapat hak paten atas usahanya pada 26 Agustus 1791, setelah bersaing dengan Rumsey, yang telah menciptakan penemuan serupa. Sayangnya  Komisi Paten yang baru terbentuk tidak memberikan  monopoli paten yang luas walaupun  Fitch sudah mintanya. Hak paten ini juga diberikan patenkepada Rumsey dan John Stevens untuk desain kapal mereka, dan hilangnya monopoli menyebabkan para   investor  meninggalkan perusahaan Fitc. Walau pun  secara  mekanis berhasil, Fitch tidak memberikan perhatian yang cukup mengenai konstruksi dan biaya operasi dan belum bisa  memanfaatkan secara ekonomi navigasi uap.  Fulton lah yang akan mengubah ide Fitch yang akan memberikan keuntungan pada dekade kemudian

Tahun 1797, Fulton pergi ke Perancis, di mana Claude de Jouffroy telah membuat kapal uap yang digerakkan oleh roda  pada tahun 1783,

Pada 1807, Fulton dan Livingston bersama-sama membangun kapal uap komersial pertama  di Sungai Utara (kemudian dikenal sebagai Clermont),dimana ia memasang mesin uap torak (steam reciprocating engine) pada kapal Clermont yang panjangnya 40 meter dan berhasil menjalankan kapal itu dengan memutar kincir (paddle wheel). Kapal clermont dimanfaatkan sebagai kapal penumpang dan dinyatakan sebagai kapal uap pertama yang membawa penumpang antara New York City dan Albany, New York. dimana Clermont mampu menempuh sekitar 300 mil perjalanan dengan waktu 62 jam. Dari 1811 hingga kematiannya, Fulton adalah anggota Komisi Canal Erie.tahun 1807


Pada 1 Desember 1841 mesin uap dipasang di kapal penumpang. Kapal uap itu bernama Vandalia. Vandalia adalah kapal pertama yang dipasangi mesin uap untuk memutar baling-baling kapal. Desain mesin diciptakan oleh John Ericsson dan Kapten Sylvester Doolittle.
mesin uap dipasang di kapal penumpang
Vandalia, kapal  pertama yang bermesin uap digerakkan dgn baling baling

Mesin uap tersebut memiliki dua silinder vertikal dengan diameter 14 inci dan torak 22 inci. Ericsson sebelumnya membangun dua mesin untuk kapal-kapal Inggris Raya. Vandalia adalah kapal uap pertama yang mengarungi Great Lake. Tak seperti pioner kincir uap yang ada di Inggris, yang fungsinya ‘menyeret’ kapal-kapal laut, Vandalia dibangun untuk membawa penumpang dan berlayar menerobos  kanal. Vandalia menunjukkan baling-baling bisa lebih mudah dipakai untuk menerobos celah-celah sempit yang tidak bisa dilakukan kapal dengan kincir uap yang dipasang di tiap sisi lambung kapal

Meskipun Fulton memasang mesin Watt langsung pada kapal tanpa perubahan yang berarti, mesin itu kemudian diperbaiki bentuk dan cara kerjanya sehingga ssuai untuk penggunaan dikapal, dengan demikian “mesin kapal” terjadi. Meningkatnya kemampuan mesin uaptorak mendesak penggunaan kapal layar dan mencapai kejayaannya padaawal abad ke 20. Salah satu kapalyang dibuat pada waktu itu dengan ukuran besar dan kemampuan 43.000 tenaga kuda dan mampu mencapai kecepatan 24 knot. Setelah itu mesin uap torak lambat laun berkurang karena berkembangnya turbine uap (staem turbine) dan mesin diesel (diesel engine) sehingga mesin uap torak sekarang tidak dipakai lagi.

Pada tahun 1894, C A Parsons membuat kapal turbine 42 ton, panjangnya 30,3 meter dan melengkapinya dengan turbine uap yang dirancangnya sendiri. Kapal itu berhasil mencapai kecepatan 34,5 knot. Ditambah dengan menggunakan gigi reduksi (reduction gear) maka turbine uap semakin berhasil sebagai mesin pendorong (propulsion engine). Pada saat sekarang turbine uap dengan tenaga/output yang tinggi dibuat dan digunakan pada kapal-kapal berukuran raksasa dengan kecepatan yang tinggi seperti misalnya “SS UNAITED STATES” bertenaga 150.000 tenaga kuda dengan 4 mesin dan “SS IDEMITSHU” bertenaga 33.000 tenaga kuda dengan 1 mesin.

.




Sabtu, 15 Desember 2012

Awal Mula Pesawat Tempur


                                                                                    Henri Farmen  pesawat  pengintai
Pada awal Perang Dunia I diciptakanlah pesawat-    pesawat yang akan mendukung pergerakan dalam pertempuran. Pesawat ini digunakan untuk memata-matai gerakan lawan. Keterlibatan pesawat pengintai ini terasa sangat membantu pada saat terjadinya pertempuran Mons pada tanggal 23 Agustus 1914, sebuah kota industri yang kecil yang berada diselatan Belgia dimana pasukan Darat Ingris bertemu dengan Pasukan Jerman yang sedang menuju Prancis.

Dari udara tim pengintai Ingris dapat melihat pergerakan pasukan Jerman yang akan bergerak untuk mengepung Pasukan Ingris. Dengan adanya invormasi tersebut  komando tertinggi pasukan Ingris segerah memerintahkan  pasukannya untuk mundur dan bertahan di Prancis. Beberapa hari kemudian pengintai udara Prancis mencatat  pergerakan posisi bagian sayap tentara Jerman yang akan  melakukan penyerangan. . Dan hasil Pertempuran  dari Marne (5-12 September), menghentikan pergerakan Jerman ke arah Perancis dan dipaksa berertahan di Paris.Peranan pesawat sebagai alat pengintai telah terbukti. Dengan fakta ini sangat mempengaruhi perkembangan pertempuran udara dimasa depan. 
                                                                                              Ilustrasi Penembakan pesawat Jerman
Letnan WR Baca adalah seorang pilot muda di Royal Flying Corps . Pada awal Agustus 1914 Korps itu diperintahkan untuk membawa kekuatannya sebanyak 63 pesawat ke Perancis dan ditugaskan untuk melakukan  pengintaian gerakan pasukan musuh. Baca menulis dalam  buku harian berdasarkan pengalamannya dan kita dapat mengikuti  kisahnya saat ia dan pengamat nya - Jackson - terbang di atas wilayah Mons, Belgia. Dalam misinya, Letnan Baca menggunakan  pesawat yang diberi nama "Henri:  

Suatu hari, setelah melakukan pengintaian disekitar Mons dan Charleroi, Jackson melihat pesawat Taube Jerman. Saya juga telah melihatnya tapi. Kami telah selesai melakukan tugas,  dan saya tidak ingin terjadi pertempuran di udarai. Jackson selalu haus darah, bagaimanapun itu, dan berikut ia berteriak dan percakapan ini pun terjadi:
Jackson: 'Lihat, Bung! "                                                                         
'Me: "Ya, saya tahu'.
'Jackson: "Saya pikir kita harus pergi untuk melakukan sesuatu terhadap dia, anak muda'.
Me: "Lebih baik pulang dengan laporan Anda."
Jackson: "Saya pikir kita harus pergi untuk dia, orang tua." 
Me: "Baiklah." "                                                                                            
Pesawat Jerman (Tube

Aku mengubah arah atas perinbtahnya  dan, ketika kami melewati Pesawat Taube tersebut, Jackson melakukan dua tembakan dengan senapan. Kami berbalik dan melewati satu sama lain lagi tanpa hasil yang jelas. Hal ini terjadi tiga atau empat kali. Kemudian, 'Apakah Anda punya pistol, Bung? Amunisi saya semua habis. " Saya, merasa agak kurang nyaman dengan kejadian ini, saya katakan 'Ya. Tapi tidak ada amunisi. " "Berikan padaku,  orang tua, dan kali ini terbang melewatinya sedekat mungkin." Saya mengikuti instruksi dan, saya takjub, segera setelah kami mendekati Pesawat Taube, Jackson, dengan revolver , melemparkan kearah  baling-baling Pesawat Taube. Tentu saja tidak ada pengaruhnya dan kemudian, setelah puas, kami berbelok untuk pulang.

Itulah kisa awal mula terjadinya pertempuran udara, yang melibatkan pesawat pengintai Ingrisa (Henri Farmen) dan pesawat pengintai Jerman (Taub). Kejadian ini menginspirasi pertempuran udara dimasa depan.

Seorang Perancis  yang pertama kali mengembangkan solusi yang efektif. Pada April 1, 1915 French percontohan Roland Garros pergi mengudara dalam pesawat yg dipersenjatai dengan senapan mesin yang ditembakkan melalui baling-baling pesawatnya. Prestasi ini dicapai dengan melindungi bagian bawah pisau baling-baling dengan pelat baja dimana baja yang dibelokkan setiap peluru yang mungkin mengenai baling-baling pesawat. Itu adalah solusi kasar tetapi dapat berhasil diterapkan, pada penerbangan pertama Garros berhasil menjatuhkan pesawat mata-mata Jerman. Dalam waktu dua minggu Garros menambahkan empat pesawat lagi ke dalam daftar  pesawat musu yang dapat dijatuhkannya. Garros menjadi pahlawan nasional dan total keberhasilan menjatukan lima pesawat musuh menjadi patokan untuk angkatan  udara yang biasa disebut"Ace."
                                                                                                    Anthony Fokker (kiri)                                   
 Namun, pada tanggal 19 April, Garros terpaksa mendarat di belakang garis musuh dan rahasianya terungkap oleh pasukan Jerman. Produsen pesawat Belanda Anthony Fokker, yang memiliki pabrik di sekitar lokasi tersebut, segera dipanggil untuk memeriksa pesawat dan mempelajarinya. Pihak Jerman memerintahkan Fokker untuk kembali ke pabriknya dan segera menduplikasi machinegun Perancis dan menunjukkan kepada mereka dalam waktu 48 jam. Fokker melakukan apa yang diperintahkan dan kemudian ia mengetahui bahwa perangkat pesawat Perancis tersebut masih mentah dan yang pada akhirnya dapat mengakibatkan kerusakan pada baling-baling pesawat, Fokker dan para insinyurnya mencari solusi yang lebih baik untuk itu. Hasilnya adalah machinegun yang mengeluarkan peluru dikontrol menghindari  baling-baling. Sinkronisasi ini meyakinkan bahwa peluru akan lurus tidak berbahaya melalui ruang kosong antara pisau baling-baling
                                                                                                                             
                                                                                                                                                               

Fokker Eindecker
http://images.harianjogja.com/2012/01/16-fokker-eindecker-370x181.jpgPesawat Jerman yang dibuat pada akhir 1915 ini sempat menguasai ‘udara’ Eropa. Para ahli sejarah pesawat menyebutnya era Fokker Scourge. Didesain oleh Anthony Fokker, Eindecker mampu menyinkronkan putaran baling-baling dan tembakan peluru dari senapan mesin.
Era Eindecker berakhir pada 1916 setelah Inggris dan Prancis berhasil mengungkap teknologinya. Namun pesawat ini dianggap sebagai pelopor teknologi pesawat militer saat ini.

Anton Herman Gerard Fokker (6 April 1890 – 23 Desember 1939) adalah Seorang pelopor penerbangan dan produsen pesawat terbang Belanda – Amerika . Anthony (Tony) Fokker dilahirkan di Kediri, Jawa Timur. anak dari Herman Fokker seorang pemilik perkebunan kopi Belanda.

Selasa, 11 Desember 2012

Asal Usul Speda Motor

Kalau kita membicarakan prihal kendaraan bermotor  yang fleksibel dan anti macet, tentu akan langsung terbayang  kendaraan beroda dua, yang menjadi andalan menghadapi macetnya jalan di kota besar seperti Jakarta atau pun Bandung. Kendaraan ini yang biasa kita sebut Speda Motor (Sebutan di Indonesia), kendaraan yang merupakan sahabat sebagian besar rakyat Indonesia. Disamping karena harganya yang relatif murah dan biaya operasi dan perawatannya cukup bersahabat.
Tetapi tahukah kita awal mula terciptanya kendaraan yang populer ini. Mari kita gali sedikit sejarah tentang kendaraan ini, hitung-hitung nambah ilmu.

Ernest Michaux
Ada tiga orang yang diakui sebagai penemu sepeda motor yaitu, Ernest Michaux ( Perancis), Edward Butler (Inggris), dan Gottlieb Daimler (Jerman). Sepeda motor pertama kali dirancang pada tahun 1868 oleh Ernest Michaux berkebangsaan Perancis. Pada waktu itu,tenaga penggerak yang direncanakannya adalah mesin uap namun proyek ini tidak berhasil. Kemudian pada tahun 1885 Edward Butler mencoba menyempurnakannya dengan membuat kendaraan lain yang mempergunakan tiga roda dan digerakan dengan menggunakan motor dari jenis mesin pembakaran dalam.


Pada tahun 1885 seorang ahli mesin Jerman Gottlieb Daimler dan mitranya, Wilhelm Maybach menjadi perakit motor pertama kali di dunia. Daimler memasangkan mesin empat langkah berukuran kecil pada sebuah sepeda kayu.Sepeda tersebut memiliki empat roda, termasuk dua roda tambahan (seperti roda pada sepeda anak-anak) Mesin diletakkan di tengah (di antara roda depan dan belakang) dan dihubungkan dengan rantai ke roda belakang. Kemudian sepeda kayu bermesin itu diberi nama Reitwagen (riding car)


Putra Daimler menjadi orang pertama yang mengendarai sepeda motor ketika dia mencoba kreasi ayahnya tersebut pada tanggal 10 November 1885 dengan kecepatan mendekati 10Kpj.Pada waktu itu, Reitwagen tidak dijual untuk umum. Pemasangan mesin pada sepeda kayu itu merupakan rangkaian dari percobaan yang dilakukan oleh Daimler dan Maybach, sebelum memasang mesin empat langkah pada kereta kuda, yang menjadi cikal bakal lahirnya mobil

289451 Sejarah Motor Vespa di IndonesiaPada waktu itu jenis kendaraan ini belum dikenal masyarakat banyak. Sampai pada tahun 1892, Henry Hilderband dari Munich, Jerman Barat memperkenalkan sepeda motor model baru. Dan disusul lagi oleh Werner Brothers pada tahun 1897. Sepeda motor pertama yang dijual untuk umum dibuat oleh pabrik sepeda motor Hildebrand und Wolfmüller di Muenchen, Jerman pada tahun 1893. Roda belakang sepeda motor ini digerakkan langsung oleh kruk as (crankshaft).


Sepeda motor inilah yang dimiliki oleh John C Potter, masinis pertama pabrik gula Oemboel, Probolinggo, Jawa Timur, tahun 1893. Ia memesan sendiri sepeda motor itu langsung ke pabriknya di Muenchen. John Potter tercatat sebagai orang pertama yang memiliki sepeda motor di Indonesia, yang pada waktu masih berada di bawah pendudukan Belanda, dan bernama Hindia Belanda (Nederlands Indie).

Sepeda motor pertama kali masuk ke Amerika Serikat pada tahun 1895 ketika seorang pemain sirkus asal Perancis membawanya ke New York. Disebut-sebut, pada tahun yang sama, seorang penemu Amerika Serikat, EJ Pennington, di Milwaukee, mendemonstrasikan sepeda motor yang didesain sendiri. Pennington menyebutkan, sepeda motor yang dia desain itu dapat dipacu dengan kecepatan 93 kilometer per jam, dan ia dianggap sebagai orang pertama yang memperkenalkan istilah motorcycle (sepeda motor).

Tahun 1895, perusahaan pembuat sepeda Inggris, Triumph, memutuskan untuk juga membuat sepeda motor. Untuk itu, Triumph membeli sepeda motor Hildebrand und Wolfmüller dan mempelajari bagaimana membuatnya. Empat tahun sesudahnya, 1902, perusahaan itu memproduksi sepeda motornya yang pertama, yang menggunakan mesin Minerva buatan Belgia. Pada tahun 1905, Triumph memproduksi sepeda motor secara utuh sendiri, yang menyandang mesin berkekuatan 3 PK dan kecepatan maksimumnya 72 kilometer per jam.

Tahun 1903, Arthur Davidson dan saudaranya Walter bersama tetangganya William Harley membuat motor Harley-Davidson yang pertama. Setahun kemudian mereka mulai memproduksi sepeda motor untuk di jual. Tahun 1909 Harley-Davidson mengenalkan mesin V-Twin yang pertama, yang memiliki dua silinder dengan konfigurasi seperti huruf “V”. Mesin tersebut memiliki suara yang besar, bergemuruh dan terkesan jantan, tak lama mesin tersebut menjadi mesin Amerika klasik.

 Tahun 1904, perusahaan Amerika Serikat lain, Indian Motorcycle Manufacturing Company, yang berlokasi di Springfield, Massachusetts, muncul dengan sepeda motor Indian Single.


BSA 1915 Model-K 557ccSama seperti Triumph, tahun 1906, perusahaan Inggris lain, BSA, yang merupakan singkatan dari Birmingham Small Arms, memproduksi sepeda motor dengan menggunakan mesin Minerva, sebelum membuat mesin dengan kapasitas 350 cc, 500 cc, dan 595 cc sendiri.
BSA  1915 Model-K

http://www.visualbuzzer.com/wp-content/uploads/2012/05/Motor.jpgSampai Perang Dunia I (1914-1918), Indian Motorcycle Manufacturing Company merupakan pabrik sepeda motor dengan produksi yang terbesar di dunia. Setelah Perang Dunia I, posisinya diambil alih oleh Harley Davidson sampai tahun 1928, ketika posisinya diambil alih oleh DKW (Jerman). Indian Motorcycle Manufacturing Company tutup pada tahun 1953 dan merek Indian diambil alih oleh Royal Enfield.

1923_bmw_r32Pada tahun 1921, sepeda motor BMW hadir dengan konfigurasi mesin 2 silinder horizontal berlawanan (boxer) yang ditempatkan dalam rumah mesin tunggal yang terbuat dari aluminium. BMW menggerakkan roda belakang dengan koppel (shaft drive).

BMW R32 1923

Pada tahun 1930-an ada sekitar 80 merek sepeda motor di Inggris, di antaranya Norton, Triumph, AJS, dan merek-merek lainnya yang tidak begitu terkenal, seperti New Gerrard, NUT, SOS, Chell, dan Whitwood.
Perkembangan sepeda motor di Eropa, antara lain, juga dipicu oleh Perang Dunia II (1939-1945), di mana sepeda motor pun dibuat untuk keperluan militer. Dan, pada masa itu, BSA membuat 126.000 unit sepeda motor M20 untuk Angkatan Bersenjata Inggris.

Seusai Perang Dunia II, tahun 1946, desainer Italia, Piaggio, memperkenalkan skuter Vespa dan langsung menarik perhatian dunia. Pada tahun 1946 itu juga, perusahaan pembuat perlengkapan radio Italia, Ducati, membuat mesin 50 cc, Cucciolo, yang dipasangkan pada sepeda motor. Kapasitas Cucciolo pun kemudian diperbanyak, mulai dari 60, 65, 98, sampai 125 cc.

 Pada tahun 1947, Honda memproduksi sepeda motor Dream atau Model D, yang menyandang mesin dua langkah dengan kapasitas 98 cc. Namun, suara mesin dua langkah yang berisik dan asap yang berbau tajam yang keluar dari knalpot membuat Honda mengembangkan mesin empat langkah. Tiga tahun kemudian, 1951, Honda memproduksi sepeda motor yang menyandang mesin empat langkah, Dream E, dengan kapasitas 146 cc.

Tahun 1951, BSA Group (Inggris) membeli Triumph Motorcycles dan menjadi produsen sepeda motor terbesar di dunia. Kedudukan BSA diambil alih oleh NSU (Jerman) tahun 1955. Namun, sejak tahun 1970-an hingga kini, Honda tercatat sebagai produsen sepeda motor terbesar di dunia.

honda cub
Tahun 1952, Honda memproduksi sepeda motor bebek yang dikenal dengan nama cub. Sepeda motor jenis bebek ini sangat populer sehingga modelnya pun ditiru oleh perusahaan pembuat sepeda motor asal Jepang lainnya, seperti Kawasaki, Yamaha, dan Suzuki.


Pada tahun 1952 Suzuki mencoba membuat  bracket untuk mesin tempel pada speda yang diberi nama Power free (36 cc).Pada tahun 1955, Suzuki memproduksi sepeda motor yang menyandang mesin berkapasitas 125 cc, empat langkah, dan 1 silinder. Namun, 10 tahun kemudian, Suzuki juga merambah ke mesin dua langkah, yang merupakan spesialisasinya.

Tahun 1955, Yamaha memproduksi YA-1, sepeda motor yang menyandang mesin dua langkah dengan kapasitas 125 cc. Pada tahun 1970, 15 tahun sesudahnya, diproduksi Yamaha XS-1 yang menyandang mesin empat langkah yang berkapasitas 650 cc, dalam konfigurasi V.
Kawasaki muncul agak belakangan. Kawasaki baru memproduksi sepeda motornya yang pertama, B8, pada tahun 1961. Sepeda motor keluaran Kawasaki itu menyandang mesin dua langkah dengan kapasitas 125 cc. Pada tahun 1973 atau 12 tahun sesudahnya, Kawasaki memproduksi Kawasaki Z1, yang menyandang mesin empat langkah dengan kapasitas 900 cc.
Sosok yang menarik, mesin yang andal dan mudah dirawat, serta harga yang bersaing membuat sepeda motor asal Jepang, yakni Honda, Suzuki, Yamaha, dan Kawasaki, sangat populer dan sampai kini mendominasi pasar sepeda motor dunia.

Namun, nama-nama Harley Davidson tetaplah merupakan sepeda motor yang populer, terutama di Amerika Serikat. Demikian juga dengan BMW, Triumph, dan Ducati.
Pada tahun 2006, perusahaan Belanda, EVA Products BV Holland, mengumumkan kehadiran sepeda motor bermesin diesel komersialnya yang pertama, Track T-800CDI. Sepeda motor itu menyandang mesin diesel 800 cc, 3 silinder, buatan Daimler. Bagaimanapun, perusahaan-perusahaan pembuat sepeda motor lain, termasuk Royal Enfield, juga memproduksi sepeda motor bermesin diesel, paling tidak sejak tahun 1965.

Smoga artikel ini bermanfaat, Trimakasih.

Ide Unik Untuk Terbang

Di penghujung abad 19 dan di awal-awal abad 20 sejarah mencatat perkembangan penciptaan mesin terbang alias pesawat terbang dari benda terbang tanpa mesin, tanpa awak, atau tanpa perangkat kendali, hingga diciptakannya mesin-mesin terbang berawak dengan kendali kontrol dan bahkan menjadi andalan militer dalam perang.





Konsep Yang Sedikit Gila Pada Awal-awalnya
Seperti kata orang tua: "Jika awalnya kamu gagal, coba dan coba lagi." Tapi ada juga yang bilang begini: "batas antara kejeniusan dan kegilaan adalah tergantung orangnya saja." Seringkali pionir-pionir pertama meraih suksesnya dengan kombinasi baik dengan mencoba atau dengan menjadi sedikit gila.


Kiri Atas: Steam airship by Frederick Marriott - Avitor Hermes, Jr. 1869. kanan: mesin burung by Alexandre Goupil. Kiri Bawah: Pesawat Whitehead's tipe Albatross, 1905

Mereka Yang Sempat Terbang ke Udara Cuma Sebentar atau Bahkan Tidak Sama Sekali

Kita tentu ingat Ader, Mozhaiski, Whitehead, dan Wright bersaudara karena mereka berhasil dengan apa yang mereka coba, dengan tingkat keberhasilan berbeda: membawa mereka terbang ke udara. Sementara itu banyak pula yang mencoba hal yg sama, sedikit yang berhasil, seringnya gagal sama sekali. Tapi tentu saja tidak menghalangi mereka untuk mencoba terus.





Photograph of Vision flight, seperti halnya penerbangan bersejarah Wright bersaudara

Yang disebut-sebut benar-benar terbang memang menjadi perdebatan. Wright bersaudara terbang dengan kontrol di pesawatnya, tetapi banyak pula pionir-pionir yang terbang tanpa kontrol. Diantaranya:

Tahun 1848, John Stringfellow terbang dalam jarak dekat dengan kendaraannya yang ditenagai dengan uap (steam) - membuat banyak orang di Crystal Palace, London terkagum-kagum.






Ingin terbang dengan mesin tenaga uap berbaling-baling dengan model bat-wing? Beberapa diantaranya malah sudah sebesar pesawat berukuran sedang.




Jean-Marie Le Bris bisa terbang lebih tinggi lagi dengan menggunakan tenaga seekor kuda untuk menarik pesawat glider-nya hingga terbang ke udara. Ini di tahun 1856.





Le Bris : The Albatross, 1868



Clement Ader membuat rekor dengan membawa Avion III terbang ke ketinggian 30 kaki pada tahun 1897 - tapi keberhasilannya ini masih sedikit diperdebatkan. Inilah mesin tenaga uap terbangnya: pesawat berbaling-baling dengan bentuk seperti bat-wing, The Eole:





Berdua, William Paul Butusov dan Gustave Whitehead bekerja untuk menyempurnakan konsep mesin terbang "Albatross".





Kiri: Gustave Whitehead's 1901 model; Kanan: William Paul Butusov machine

Mungkin Anda mengira ini sebagai "barang gagal" atau "si Tolol Terbang", tapi semua ini bertujuan untuk mengembangkan penerbangan di masa depan yang lebih maju, dan jujur saja, benda-benda terbang ini sangat menarik dan unik:



Kiri Atas: Konsep Mesin Terbang Victorian ; Kanan Atas: Ca.60 "Transaero" tahun 1921; Kiri Bawah: Thomas Moy's Aerial Steamer, 1874; Kanan Bawah: Mesin Terbang Sir Hiram Maxim.

Horatio Phillips mendesain konstruksi fantastis ini dengan 20 sayap tahun 1904:




Alphonse Penaud memimpikan sebuah monoplane (paling mendekati bentuk modern) dengan roda pendaratan yang bisa dilipat dan kokpit kaca tertutup. Tapi impian itu tidak pernah terwujud.





Gianni Caproni membangun "Ca.60 Transaero" pada tahun 1921. "Badan pesawatnya adalah sebuah kapal raksasa, mempunyai 8 sayap (total dengan luas 9000 feet), 8 mesin, dan secara keseluruhan mirip barang keluaran Disneyland. Beratnya 55000 pounds. Pernah terbang sekali, dari danau Maggiore." (source)




"Setelah mencapai ketinggian 60 kaki, kapal terbang ini meluncur turun dan terbelah ketika menghunjam ke air."

"Ini adalah sebuah Caproni CA60 Noviplano (kapal terbang dengan 6 sayap, 8 mesin dengan power 3000hp dan 750 meter persegi luas sayap, mampu membawa 100 penumpang. Insinyur Gianni Caproni adalah seorang jenius dan seorang pionir penerbangan sejati. Dia juga seorang pionir dengan 138 penemuan lainnya dan memiliki 100 hak paten." (source)



Kiri Atas: Clement Ader’s Avion (LEn’) 1897. Kanan Atas: Raksasa Hiram Maxim. Bawah: Felix du Temple Aerial Machine, 1857

Samuel Pierpont Langley tidak hanya mendesain pesawat yang sempurna, tapi bahkan dibikin sekaligus sebagai Aerodromes!. Di kanan bawah adalah "sebuah Aerodrome diletakkan di atas alat peluncuran di atas sebuah kapal-rumah, sungai Potomac - 1903" -




Otto Lilienthal (1848-1896) - satu dari pionir penerbangan yang sangat terkenal - membuat glider dan biplane, dan jatuh bersamanya hingga dia tewas saat satu sayapnya patah dalam penerbangan. Mesin terbangnya (lihat patennya di sini) kelihatan sangat cantik. Dia biasanya berkata seperti ini: "Menemukan mesin terbang itu bukan apa-apa. Membuatnya adalah sesuatu yang menarik. Tapi bisa terbang adalah segalanya.".





Terbang dengan Layang-layang

Selanjutnya ada seorang spesial yang tidak hanya mencoba dan terus mencoba lagi, tapi juga menjadi mirip-mirip orang genius sekaligus orang gila: terbang tanpa mesin, tanpa banyak kontrol kendali.




Orang satu ini adalah si gila Samuel Franklin Cody!




Apa yang Cody terbangkan bukan hal baru, tapi dedikasi totalnya yang unik patut dicatat. Bangsa China sebenarnya telah lama terbang dengan layang-layang (baca Sun Tzu's The Art of War), tapi tidak segila Cody, si Manusia layang-layang.

Cody - nama panggilannya ini diambil dari artis besar Buffalo Bill Cody - mengawali karirnya di musik dan dunia pertunjukan barat yg keras, hingga dia terpesona dengan ide layang-layang yang bisa membawa manusia terbang.




Di awal-awal abad baru, Cody menyeberang ke Inggris dengan layang-layangnya dengan ditarik oleh kapal boat sepanjang perjalanannya. Tahun 1906 Cody diminta untuk membuat layang-layang untuk keperluan militer Inggris dan desainnya memecahkan rekor ketinggian hingga 1600 kaki. Inggris menggunakan layang-layangnya untuk memata-matai Jerman selama perang dunia pertama - hingga pesawat modern yang lebih reliable bermunculan dan layang-layang Cody tenggelam pamornya.




Tidak ingin gagal, tahun 1908 dengan menggunakan mesin, Cody merealisasikan imaginasinya yang dinamai British Army Aeroplane No. 1 dan sukses terbang pada ketinggian 1390 kaki yang menurut sebagian orang merupakan mesin terbang pertama di Inggris.

Sebuah layang-layang tak dikenal dengan desain Cody terlihat di sini:




Cody benar-benar menjadi legenda pada awal sejarah penerbangan (lihat videonya di sini), memenangkan Piala Michelin tahun 1910 dan kontes militer setahun kemudian. Melengkapi jalan kehidupannya dengan layang-layang lalu pesawat terbang, Cody menemui ajalnya di kendali salah satu pesawatnya (sebuah pesawat amfibi) di tahun 1913.

Ornithopters (mesin terbang yang bikin burung-burung ngiri)

George R. White (lihat patent) dan penemu Kanada Doug Froebe terus menciptakan mesin-mesin bersayap ini di tahun 1930-an:





Yang terakhir ini benar-benar konsep "Quadrotor" yang aneh - antara sebuah pesawat atau helikopter.


ehmichen No.2" dan "De Bothezat" mesin 4 rotor, 1922